Jakarta – Harga saham PT Pertamina Geothermal Energy Tbk. (PGE) diprediksi bakal terus melejit. MNC Sekuritas memberikan rating buy kepada PGEO dengan target price Rp 1.830/lembar saham.

Rating ini diberikan dengan  mempertimbangan pertumbuhan PGEO yang stabil, proyek-proyeknya yang strategis, serta dukungan pemerintah yang kuat terhadap perkembangan energi terbarukan,” kata Research Analyst MNC SekuritasAlif Ihsanario, dalam keterangannya, Jumat, 17 November 2023.

Diketahui, analisis dari MNC Sekuritas ini berdasarkan hasil pendalaman terhadap progresivitas saham dan kinerja bisnis dari PGEO. 

Dalam analisis yang diumumkan pada 17 November 2023, Alif menyatakan harga saham yang diprediksi bisa menembus Rp 1.830 per lembar saham itu merupakan cerminan terhadap potensi kenaikan sebesar 46.4 persen dari harga saat ini, serta price to book value (PBV) 3,3 kali. 

Baca juga: Naik 19,7 Persen, Laba Bersih PGEO Tembus Rp2.065 Triliun di Kuartal III-2023

Sementara pada sesi perdagangan yang dilakukan Selasa, harga PGEO dibuka dengan nilai Rp 1.255 dan sempat menguat hingga 10 poin.

“Analisis ini juga berdasarkan pada  laporan kuartal III-2023, dimana PGEO mencatatkan kinerja yang luar biasa dengan peningkatan pendapatan usaha dari USD 287,4 juta menjadi USD 308,9 juta year-on-year,” paparnya.

Ia mengungkapkan, alasan lain yang memprediksi harga saham PGEO bakal melejit adalah karena adanya proyeksi pendapatan perusahaan.

“Pertumbuhannya bakal signifikan dengan compound annual growth rate (CAGR) sebesar 11,5 persen selama periode 2022 hingga 2028,” ujarnya.

Lalu alasan pendukung dari segi operasional, dirinya mengatakan bahwa PGEO memiliki kinerja yang stabil serta rekam jejak yang solid. Ini dibuktikan, kata dia, dengan faktor kapasitas rata-rata PGEO yang di atas 80 persen. 

“Angka ini melampaui rata-rata industri geothermal di Amerika Serikat yaitu 69 persen,” ungkapnya.

Dirinya juga menyebut di dalam negeri, PGEO memiliki sejumlah rencana ekspansi yang ambisius. Ini ditandai dengan adanya target penambahan kapasitas sebesar 340 MW dalam dua tahun kedepan. 

“Selain itu, kerja sama dengan Chevron dalam pembangunan Way Ratai juga menjadi proyek strategis yang berdampak besar bagi pertumbuhan panas bumi di Indonesia,” katanya.

Lebih lanjut laporan MNC Sekuritas menilai ekspansi ke luar negeri yang dilakukan oleh PGEO, terutama Kenya, menunjukkan komitmen perusahaan terhadap diversifikasi geografis.

Hal fundamental lain yang tak kalah pentingnya, menurut laporan MNC Sekuritas, adalah PGEO memiliki profil keuangan yang kuat. Dalam lima tahun terakhir, interest coverage ratio (ICR) PGEO rata-rata sebanyak 10,6 kali lipat atau 243 persen lebih tinggi dibandingkan rata-rata industri sejenis yaitu 3,1 kali lipat. 

Baca juga: Analis Nilai Saham PGEO Miliki Prospek Cerah, Ini Alasannya

“Angka ini menunjukkan bahwa PGEO sudah cukup baik dalam membayar bunga pinjamannya, menyiratkan bahwa PGEO sudah mengelola keuangannya dengan baik,” jelasnya.

MNC Sekuritas menilai jika melihat prospek Industri panas bumi, Indonesia menempati posisi terdepan dalam kapasitas panas bumi global. Menurutnya, hal ini menunjukan potensi pertumbuhan signifikan untuk industri ini di masa depan. 

“Dukungan pemerintah terhadap energi terbarukan dan kebijakan pembangunan infrastruktur EBT dapat memberikan dorongan signifikan kepada perusahaan seperti PGEO,” pungkasnya. (*)

Editor: Galih Pratama

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *