IHSG Hari Ini Diprediksi Melemah, Berikut Sentimennya

Jakarta – Ajaib Sekuritas memprediksi indeks harga saham gabungan (IHSG) secara teknikal akan bergerak mixed dan cenderung melemah dalam rentang 7.150 hingga 7.235 pada hari ini (11/1).  “Pada perdagangan Rabu (10/1), IHSG ditutup naik 0,38 persen atau plus 27,09 poin di level 7.227. IHSG hari ini (11/1) diprediksi bergerak mixed cenderung melemah dalam range 7.150-7.235,”

IHSG Diprediksi Cenderung Menguat, Berikut Katalis Pendorongnya

Jakarta – Ajaib Sekuritas memprediksi indeks harga saham gabungan (IHSG) secara teknikal akan bergerak mixed dan cenderung menguat dalam rentang 7.220 hingga 7.323 pada hari ini (9/1).  “Pada perdagangan Senin (8/1), IHSG ditutup turun 0,91 persen atau minus 67,04 poin di level 7.283. Hari ini, IHSG diprediksi bergerak mixed cenderung menguat dalam range 7.220-7.323,” ucap

IHSG Diprediksi Melemah Terbatas, Berikut Pemicunya

Jakarta – Ajaib Sekuritas memprediksi indeks harga saham gabungan (IHSG) akan bergerak mixed melemah terbatas dalam rentang 7.300 hingga 7.380 pada hari ini (5/1). “Pada perdagangan Kamis (4/1), IHSG ditutup naik 1,11 persen atau plus 80,67 poin di level 7.359. Hari ini IHSG diprediksi bergerak mixed dan melemah terbatas dalam range 7.300-7.380,” ucap Financial Expert Ajaib Sekuritas, Ratih Mustikoningsih

IHSG Diprediksi Bergerak Mixed, Cermati Sentimen Berikut

Jakarta – Ajaib Sekuritas memprediksi indeks harga saham gabungan (IHSG) secara teknikal akan bergerak mixed dalam rentang 6.870 hingga 6.913 pada hari ini (23/11).  “Pada perdagangan Rabu (22/11), IHSG ditutup turun 0,79 persen atau minus 54,83 poin di level 6.906. Hari ini IHSG diprediksi bergerak mixed dalam range 6.870-6.913,” ucap Financial Expert Ajaib Sekuritas, Ratih

IHSG Diprediksi Menguat, Cek 4 Rekomendasi Saham Berikut

Jakarta – MNC Sekuritas melihat pergerakan indeks harga saham gabungan (IHSG) secara teknikal pada hari ini (13/11) berpeluang bergerak menguat untuk menguji rentang area pada level 6.881 hingga 6.938, jika mampu bergerak di atas level supportnya. “Apabila IHSG masih mampu bergerak di atas 6.639 sebagai supportnya, maka IHSG masih berpeluang bergerak menguat untuk menguji kembali

Jelang Natal, Penjualan Eceran Diprediksi Meningkat 1,8 Persen

Jakarta – Bank Indonesia (BI) memperkirakan kinerja penjualan eceran pada Oktober 2023 diprakirakan meningkat. Hal tersebut tecermin dari Indeks Penjualan Riil (IPR) Oktober sebesar 206,3, atau secara tahunan tumbuh 1,8 persen (yoy). Kepala Departemen Komunikasi BI, Erwin Haryono mengatakan, bahwa peningkatan kinerja penjualan eceran tersebut didorong oleh Kelompok Perlengkapan Rumah Tangga Lainnya, Suku Cadang dan Aksesori,

Tahun Politik, IHSG Diprediksi Bisa Tembus ke Level 7.700

Jakarta – Sinarmas Sekuritas menargetkan indeks harga saham gabungan (IHSG) hingga akhir tahun 2024 akan mencapai level 7.700 yang didorong oleh sektor konsumsi dan telekomunikasi, serta katalis pemilihan umum (pemilu) 2024. Hal itu diungkapkan oleh Chief Investment Officer Sinarmas Asset Management, Genta Wira Anjalu dalam Webinar “Road to 2024: Market Outlook” di Jakarta, 2 November

BI Diprediksi Bakal Pangkas Suku Bunga di Kuartal II 2024, Ini Alasannya

Jakarta – Ekonom Senior PT Mirae Asset, Rully Wisnubroto memproyeksikan Bank Indonesia (BI) akan mulai menurunkan suku bunga acuannya di kuartal II-2024. “Sementara ini akan bergeser dari kita perkirakan di semester II 2023, mungkin bisa ke tahun 2024. Sehingga mungkin yang kita perkirakan di semester I 2024 mungkin di kuartal II 2024 baru kemungkinan BI

Suku Bunga BI Diprediksi Bertahan Hingga Akhir Tahun

Jakarta – Bank Indonesia (BI) kembali menahan suku bunga acuannya di level 5,75% pada April 2023. Ekonom Bank Mandiri Faisal Rachman mempredikai suku bunga BI akan bertahan di level 5,75% hingga akhir 2023 dengan tetap mewaspadai perkembangan ekonomi global ke depan yang masih penuh ketidakpastian. “Sementara itu, kami melihat bahwa ruang untuk memotong suku bunga akan

Prospek Investasi Obligasi Diprediksi Cerah, Ini Pendorongnya

Jakarta – PT Mirae Asset Sekuritas Indonesia menilai bahwa investasi pada instrumen surat utang atau obligasi khususnya obligasi pemerintah (SBN) cukup menarik. Hal ini karena tingkat suku bunga kebijakan Bank Indonesia (BI) sudah mencapai puncaknya, yaitu 5,75%. “Kami menilai investasi pada obligasi tenor menengah-panjang cukup menarik saat ini agar dapat memanfaatkan momentum harga yang masih