Pengamat Sebut Penggunaan Pertamax Green 92 Masih Sumbang Polusi

Jakarta – Pengamat Ekonomi Energi Universitas Gadjah Mada (UGM) Fahmi Radhi menegaskan, rencana penghapusan bahan bakar minyak (BBM) jenis pertalite dengan pengganti Pertamax Green 92 untuk menekan emisi zat karbon dinilai belum optimal. “Ini kebijakan yang tidak efektif dalam menekan polusi udara dan menjadi blunder bagi pemerintah,” kata Fahmi sat dihubungi Infobanknews seperti dikutip 1